Mahasiswa dan Pengabdian #1

Posted: 19 Juni 2011 in mahasiswa perjuangan

Tujuan pendidikan tinggi pada dasarnya hendak turut memelihara keseimbangan wacana kehidupan sistem kelembagaan masyarakat yang hakekatnya berarah ganda menuju kadar intelektual meningkat dan kedewasaan moral dimana diperlukan pendekatan khusus untuk penyelesaian permasalahannya. Penyelesaian tersebut memerlukan pendekatan kompromistis.” Demikian yang saya dapatkan dan saya sadur langsung dari http://www.dikti.go.id/, sebuah website resmi dari instansi yang mengurusi masalah pendidikan tinggi di Negara kita tercinta Republik Indonesia.

Banyak mahasiswa Indonesia yang lupa akan identitas siapa diri mereka yang sudah tertulis dalam susunan kalimat mujarab yang bernama tri dharma perguruan tinggi. Jika dicermati dari kalimat di paragraph pertama dan dibandingkan dengan keadaan mahasiswa dikampus yang saya tempati sekarang ini, jawabannya adalah sungguh miris! Sempat banyak yang saya pikirkan setelah saya membaca poin poin yang ada pada tri dharma perguruan tinggi, jika ditelusuri lebih lanjut, hanya poin ketiga yang sering saya pikirkan. Mari kita telusuri terlebih dahulu tentang poin poin yang ada di dalam tri dharma perguruan tinggi. Ketiga poin itu adalah akademis, riset & pengembangan, dan yang terakhir adalah pengabdian masyarakat.

Poin pertama pada tri dharma perguruan tinggi yaitu akademis, menurut hemat saya poin pertama ini mau tidak mau akan dirasakan oleh setiap pelajar yang menginjakkan kaki diperguruan tinggi manapun di pelosok negeri ini, dibelahan dunia manapun hingga pelajar tersebut keluar dari universitas yang bersangkutan baik melalui jalur sarjana, diploma, maupun jalur drop uot, hal ini karena setiap mahasiswa akan menghadapi rangkaian kegiatan ujian dalam setiap semester yang dilalui oleh mahasiswa tersebut. Bahkan untuk kampus tercinta yang saya tempati saat ini, seorang mahasiswa wajib hadir minimal sebanyak 75% dari kedatangan dosennya. Sungguh miris, seorang mahasiswa harus didikte dengan peraturan kehadiran layaknya seorang siswa, yang tentunya harus menghilangkan kata maha di depan kata siswa yang disandang oleh pelajar yang belajar di tempatnya. Yang terkadang peraturan ini menghambat mahasiswa interdisipliner, yaitu mahasiswa yang senang dan bahkan berbakat di luar bidang yang sedang ia geluti di dalam kelas.

Terkadang beberapa universitas lupa akan fungsinya, yang mengemban misi sebagai lembaga yang tumbuh dalam sejarah, yang menyatukan pekerjaan pekerjaan mempelajari ilmu yang kreatif dengan mendidik sarjana muda yang karena itu kemudian dapat memperkembangkan ilmu serta pemakaiannya di dalam penghidupan masyarakat (Hatta, 1957). Adapun analogi yang pas untuk perguruan tinggi adalah mercusuar. Mercusuar adalah bangunan tinggi, kukuh, kuat, siap menghadapi gelombang sebesar apa pun. Namun ia menjulang tak sekadar memenuhi rasa estetika, tugas utamanya adalah menebarkan cahaya kepada kapal yang singgah dan lewat (Abdul Hamid,2010). Dan bukan hanya sekedar menerima mahasiswa sebanyak banyaknya, lalu memberikan pembinaan sekedarnya, dan meluluskan mahasiswa secepat cepatnya.

Poin kedua tak jauh berbeda dengan poin pertama. Setiap mahasiswa akan menghadapi serangkaian ritual yang yang bernamaskripsi, atau dengan nama lain di beberapa universitas seperti tugas akhir. Dari bukti itu, tak perlu dipertanyakan lagi apakah setiap mahasiswa akan melaksanakan dua poin pertama dari tri dharma perguruan tinggi.

Pada poin ketiga, tertulis kata kata pengabdian masyarakat. Menurut Koentjaraningrat Masyarakat adalah kesatuan hidup manusia yang berinteraksi menurut suatu sistem adat istiadat tertentu yang bersifat kontinu, dan yang terikat oleh suatu rasa identitas bersama.

Jika akademis dan riset secara otomatis akan dilakukan oleh setiap mahasiswa di perguruan tinggi manapun, maka perlu dipertanyakan apakah poin ketiga ini akan dilaksanakan juga oleh semua mahasiswa? Mahasiswa seperti apakah yang akan menjalani poin ketiga dari tri dharma perguruan tinggi? Mahasiswa yang berada di lab kah? Mahasiswa yang sering turun ke jalan kah?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s